Blog Archives

Mereka yang Patut Dikenang – Para Sahabat yang Diseksa

Rasulullah saw di lakukan begitu zalim oleh kaum Quraisy sewaktu beliau mula menyebarkan agama Islam. Digelar sebagai orang gila, di hina, dimaki, dilempar najis, dibelasah dan juga mereka sanggup memberikan apa sahaja pada beliau samada harta , panggkat dan wanita  asalkan Rasulullah sanggup berhenti dari berdakwah.
Tetapi Rasulullah menjawab, ”Demi Allah…wahai paman, seandainya mereka dapat meletakkan matahari di tangan kanan ku dan bulan di tangan kiri ku agar aku meninggalkan tugas suci ku, maka aku tidak akan meninggalkannya sampai Allah memenangkan (Islam) atau aku hancur karena-Nya”……
Kaum Quraisy yang tidak pernah berputus asa mengambil langkah yang lebih zalim. Mereka mula membasmi terhadap kaum yang lemah. Satu persatu hamba abdi menjadi sasaran mereka, begitu juga kepada kaum keluarga mereka sendiri atau kepada sesiapa sahaja yang boleh mereka aniaya. Syaidinah Abu Bakar ra pernah diikat bersama Thalhah bin ‘Ubaidillah ra ketika mereka ingin melakukan shalat oleh Naufal bin Khuwailid al-Adawi.
Inilah nama-nama para sahabat yang patut dikenang di atas kesengsaraan dan penderitaan yang mereka alami demi mempertahankan tauhid mereka.
Zubsir bin ‘Awwam ra*
Usianya masih teramat muda, 16 tahun. Tubuhnya dipukul kaum musyrik berkali-kali sehingga membuat dadanya terkena penyakit. Rasulullah saw lalu mengizinkan Zubair memakai pakaian sutra untuk menyembuhkan penyakitnya.
Keluarga Yasir ra*
Keluarga Amar bin Yasir (ayah, ibu dan anak) berasal dari bani Makhzum. Mereka di seret keluar menuju al-Abthah oleh kaum musyrik yang dipimpin oleh Abu Jahal.
Ayahnya meninggal kerana seksaan itu sedangkan ibunya pula Sumayyah ra, ditusuk dari arah belakang dengan tombak oleh Abu Jahal. Beliaulah wanita pertama yang mati syahid.
Sementara Amar pula dijemur ditengah panas dan di atas dadanya ditindih dengan baru yang keras. Mereka juga menenggelamkan wajahnya kedalam air sehingga pingsan. Apabila beliau separuh sedar kaum musyrik mernyuruh beliau berbalik kepada agama asalnya atau akan diseksa dengan lebih dasyat lagi. Amar melakukannya kerana terpaksa lalu kembali kepada Rasulullah sambil menangis.
Maka turunlah ayat quraan di atas peristiwa ini –
Sesiapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman dia mendapat kemurkaan dari Allah, kecuali orang yang dipaksa kafir, padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa) An-Nahl : 106
Uthman bin Affan ra*
Dia digulung ke dalam tikar yang dibuat dari daun kurma oleh bapa saudaranya sendiri kemudian diasapi dari bawah.
Mush’ab bin Umair ra*
Beliau tergolong dari orang yang hidupnya berkecukupan. Ketika ibunya mengetahui keislamannya, ia dibiarkan kelaparan dan diusir dari rumah. Setelah hidupnya terbuang kulitnya menjadi tak terawat sehingga bersisik seperti kulit ular.
Shuhaib bin Sinan ar-Rumi ra*
Ia diseksa hingga hilang ingatan (amnesia) dan tidak memahami apa yang dibicarakannya sendiri.
Abu Fakihah ra*
Nama asalnya Aflah dari Bani Abdi ad-Dar. Mukanya dijerembabkan ke tanah yang panas terik dan di atas punggungnya ditimpa batu besar sehingga dia tidak mampu bergerak hingga hilang ingatan. Di waktu yang lain kakinya diikat lalu diseretnya dan lemparkan ke tengah padang dan mereka mencekiknya sehingga mereka mengira Abu Fakihah telah mati. Disaat itu Abu Bakar  melewati tempat itu lalu membeli Abu Fakihah dan memerdekakannya.
Khabbab bin al-Arts ra*
Siksa keji dialami beliau. Rambutnya dijambak, lehernya ditarik dengan kasar dan dilemparkannya ke dalam api, lalu tubuhnya ditarik keluar dari api sehingga nampak minyak yang keluar di sela pori-pori kulit punggungnya yang melepuh terbakar.
Zunairah ra*
Ia seorang budak wanita asal dar Romawi yang masuk islam. Matanya dipukul sehingga buta, orang-orang musyrik menghinanya dengan mengatakan bahwa dia mendapat kutukan dari Latta dan Uzza. Namun Zunairah menafikan kutukan itu beliau berkata. “Ini datang dari Allah, jika DIA menghendaki, DIA akan menyembuhkannya.” Esok hari Allah SWT menyembuhkan penglihatanya. Orang-orang Quraisy menganggap ini adalah sihir dari Rasulullah saw.
Ummu Ubais ra*
Beliau adalah seorang budak dari Bani Zahrah. Setelah masuk Islam, ia disiksa kaum musyrik terutama tuannya Aswad bin Abdi Yaghuts, salah seorang yang paling memusuhi Rasulullah saw.
Seorang budak perempuan Bani Muammal, suku Bani Adi
Ia dipukul oleh Umar bin Khaththab ketika beliau masih musyrik. Dia menyiksa budak itu sehingga dirinya sendiri merasa lelah, ”Yang membuatku membiarkanmu hanyalah kerana aku keletihan,” kata Umar. Lalu perempuan itu menjawab, “Demikian pula tuhanmu akan memperlakukan kamu.”
An-Nahdiyah dan anaknya ra*
Keduanya menjadi budak seorang perempuan dari Bani ‘Abdu ad-Dar ( Ibnu HAsyim). Semua budak lelaki dan perempuan dibeli oleh Abu Bakar ra kemudian dimerdekakannya. Bapa Abu Bakar, Abu Qauhafah mencelanya dengan berkata, “Aku melihatmnu membebaskan budak-budak yang lemah, andai engkau membebaskan buda-budak yang perkasa, mereka pasti akan menjadi pengawalmu. Abu bakar menjawab, “Aku hanya mengharapkan redha Allah!”
Lalu turun firman Allah SWT yang ditujukan kepada Abu Bakar dan mencela musuh-musuhnya –
Maka kami memperingatkanmu dengan neraka yang menyala-nyala. Tidak ada yang masuk ke dalamnya kecuali orang yang paling celaka,yang mendustakan (kebenaran) dan berpaling (dari iman).
Dan kelak akan dijauhkan orang yang paling taqwa dari neraka itu, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya, padahal tidak ada seorang pun memberikan sesuatu nikmat kepadanya yang harus dibalasnya, tetapi (dia memberikan itu semata-mata) kerana mencari keridhaan Tuhannya Yang Mahatinggi. Dan kelak dia benar-benar mendapat kepuasan. Al-Lail : 14-21.
Bilal bin Raba ra*
AHAD, AHAD, AHAD….itulah sebutan yang tak lepas dari mulutnya walaupun ia diseksa begitu teruk oleh tuannya Umayyah. Bilal bin Rabah al-Habsyi dari Ethiopia, dijemur di tengah panas terik, ditimpa batu di atas dadanya dan disebat dengan cabuk, tidak pernah berganjak imannya walaupun beliau diseret mengelilingi pergunungan Mekah. Deritanya berakhir apabila Abu Bakar ra membelinya kemudian memerdekakannya.

* Begitulah kisah jerit pedih parah sahabat pada awal kurun perkembangan Islam yang di petik dari buku – THE GREAT STORY OF MUHAMMAD SAW.
Renungkanlah segala penderitaan yang mereka alami begitu dasyat sekali rasanya, tetapi kekukuhan iman mereka tetap tidak berganjak dan tidak beralih walaupun diseksa sedemikian rupa. Allah SWT senantiasa merahmati dan meredahi mereka dunia dan akhirat.
Cuba bayangkan jika kita berada di dalam keadaan itu, merasa apa yang mereka rasai, menderita sebagaimana mereka derita……
Adakah kita akan sekuat mereka?
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 35 other followers