Duka Harun Ar-Rasyid

pesan untuk ayahanda

pesan untuk ayahanda

Abdullah bin Al-Faraj Al-‘Abid mengisahkan. Pada suatu hari aku keluar mencari seseorang untuk memperbaiki rumahku. Lalu, ada seseorang yang memberitahuku akan seorang tukang yang tampan.

Aku pun bertanya kepadanya, “ Bersediakah kau bekerja di rumahku hingga waktu petang?
“Bersedia,” jawabnya.
“Berapa upahnya?” tanyaku.
“Satu dirham,” katanya lagi.
“Mari ke rumahku,” ajakku kemudian.

Ia pun berangkat ke rumahku. Satu hari sahaja ia bekerja, hasilnya mengimbangi hasil pekerjaan tiga orang. Pada hari berikutnya, aku mencarinya  lagi. Namun aku tidak menemukannya. Orang-orang di sekitar situ memberi tahuku bahwa ia berada di tempat itu hanya satu hari sahaja. Aku pun menunggunya sampai hari yang disarankan oleh mereka. Pada waktu yang ditentukan, aku pun menemuinya dan melihat dia sedang duduk dekat di alat pertukangan.

Aku bertanya, “Mahukah kau bekerja di rumahku lagi?”
“Mau,” jawabnya.
“Berapa upahnya?” tanyaku.
“Satu dirham,”jawabnya
“Mari ke rumahku,” ajakku kemudian.

Ia pun bekerja dengan hasil yang seimbang dengan tiga orang. Pada waktu petang, setelah selesai bekerja aku memberinya wang dua dirham kerana aku ingin membuatnya senang. Tetapi ia menolak walaupun kupaksa.
Ia berkata, “Subhanallah! Sudah kukatakan aku tidak mahu dan tolong jangan memaksa.”
Ia benar-benar tidak mahu menerimanya lalu pergi. Isteriku mendekatiku sambil berkata, “Bagaimana kau ni. Orang bekerja dengan hasil yang sepadan dengan tiga orang, namun kau tak memberinya upah yang setimpal.”

Pada hari yang lain, aku kembali mencarinya dan aku diberi tahu yang dia sedang sakit. Aku mencari rumahnya, setelah menemukannya , aku ketuk pintu itu dan masuk. Saat itu ia sedang terbaring kerana sakit perut. Di dalam pondoknya tidak ada satu barang pun melainkan barang pertukangan.

Ku ucapkan salam dan ia pun menjawabnya lantas aku berkata, “Aku  ada perlu denganmu dan kau tahu keutamaan orang yang mengembirakan orang mukmin lain. Aku ingin membawamu ke rumahku supaya dapat merawatmu.”
“Benarkah kau ingin melakukan hal itu?” tanyanya.
“Benar,” jawabku mantap.
“Aku mahu, namun aku mempunyanyi tiga syarat,” jawabnya lagi.
“Baiklah”, kataku.
“Pertama, jangan menawarkan makanan padaku sebelum aku memintanya. Kedua, jika aku mati, kafanilah aku dengan menggunakan jubah dan pakaianku ini. Ketiga, syarat yang lebih berat daripada sebelumnya dan akan kukatakan nanti.”

Aku setuju dan membawanya pulang ke rumahku. Sampai di rumah waktu sudah masuk shalat zhuhur. Keesokan hari, dia memanggilku, aku mendekatinya dan bertanya, “Ada apa?”

“Saat ini aku ingin memberitahu syarat yang ketiga kelmarin. Rasanya aku akan mati. Tolong bukakan kantong kecil yang ada di lengan jubahku ini,” katanya.

Kubuka kantongnya dan di dalamnya ada sebuah cincin permata berwarna hijau. Lalu ia berkata padaku, “Apabila aku mati dan kau telah menguburkanku, tolong ambillah cincin ini dan serahkan kepada Sultan Harun ar-Rasyid. Katakan padanya, pemilik cincin ini berpesan padamu agar jangan sekali-kali kau mati dalam keadaan mabok dunia, sebab kau akan menyesal.”

Setelah ia meninggal dan kumakamkannya, aku pun mencari informasi mengenai waktu yang biasanya Sultan Haru ar-Rasyid keluar dari istananya. Ku tulis kisah orang tadi dan kuberikan kepada Sultan sewaktu beliau keluar. Sekembalinya beliau ke istana dan membaca surat itu, aku dipanggil untuk mengadap. Sultan bertanya kepadaku, “Bagaimanakah ceritanya?”

Lantas aku keluarkan cincin itu dan begitu ia melihatnya, langsung ia bertanya, “Dari siapa kau peroleh cincin itu?”
“Dari seorang tukang,” jawabku.
Sultan memintaku supaya mendekat. Lalu aku berkata lagi, “Wahai Amirul Mukminin, tukang itu juga member wasiat yang harus kusampaikan kepada tuan. Ia berwasiat setelah cincin ini diserahkan, ia ada berpesan padamu, ‘Jangan sekali-kali kau mati dalam keadaan mabok dunia seperti ini. Jika kau mati dalam keadaan demikian, maka kau akan menyesal.”

Ketika itu juga , sultan bangkit lalu meratap dan menangis dengan keras. Ia membolak balikkan rambut dan janggutnya seraya berkata, “Wahai anakku! Kau telah menasihati ayahmu sewaktu kau masih hidup dan setelah kau mati.”

Dalam hatiku berkata ternyata tukang itu adalah putera Harun Ar-Rasyid dan aku masih belum yakin dengan kesimpulan ini. Namun anehnya sultan menangis begitu lama sekali. Setelah tenang beliau membasuh mukanya dan bertanya kepadaku, “Bagaimana kau mengenalnya?”

Aku menceritakan segalan yang terjadi. Sultan sambil tesedu-sedu memberitahuku,
“Ketahuilah, si tukang itu adalah anakku yang pertama. Waktu itu, ayahku Sultan Al-Mahdi, telah memutuskan untuk menikahkanku dengan Zubaidah. Pada satu hari, kulihat seorang gadis yang sangat memikat hatiku dan kunikahinya tanpa pengetahuan ayahku. Istriku melahirkan anak ini, lalu aku menempatkan mereka di Basrah dan kuberikan cincin ini beserta barang-barang yang lain. Kepada mereka aku berpesan, ‘Jika kalian telah mendengar aku dilantik sebagi khalifah, datanglah kalian kepadaku.’ Setelah aku diangkat sebagai khalifah, ku cari mereka, tetapi ada orang yang mengatakan mereka telah mati. Aku tidak tahu bahawa mereka masih hidup. Di manakah kau kuburkannya?” Tanya Sultan padaku.“Ia ku makamkan di pemakaman Abdullah bin al-Mubarak.

“Aku perlukan bantuanmu. Tunggu aku nanti setelah maghrib. Aku akan mendatangi makam anakku dengan menyamar.”

Malam harinya, ku hantar sultan ke makam anaknya. Sepanjang malam dia menangis seraya berkata, “Wahai anakku! Kau telah menasihati ayahmu sewaktu kau masih hidup dan setelah kau mati.”

Aku turut menangis melihat tangisan sultan yang memilukan itu. Begitu sampai di pintu gerbang setelah pulang dari makam. Sultan berkata padaku, “Aku telah memerintahkan seseorang untuk memberikan wang 10.000 dirham padamu. Aku juga telah memerintahkan untuk memberimu gaji. Bila aku meninggal, kuwasiatkan kepada penggantiku untuk memberimu gaji selagi kau masih hidup. Kau mempunyai hak kerana telah memakamkan anakku.” Sambungnya, “Perhatikanlah baik-baik apa yang telah kupesankan tadi, bila matahari telah terbit.”
“Insya Allah,” jawabku.

Kemudian  aku pulang dan tidak pernah datang lagi ke istana.

Kumpulan cerita dan teladan.
 Kitab -  Dinikahkan Dengan Bidadari dari Imam Musbikin

About bintangzohra

I am who I am and I do what I have to do. My worship, my sacrifice, my living, my dying are for HIM

Posted on May 31, 2012, in Excerpt/Petikan, Sejarah/History and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. Assalaamu’alaikum wr.wb, sahabatku, Zohra…

    Setiap bicara yang tertulis menerusi dialog dan cerita di atas, sangat mengesan hati saya. Sungguh mulia akhlak umat dahulu kepada orang yang berbakti kepada mereka walau dia hanya seorang tukang rumah. Demikianlah bagaimana Rasulullah meninggalkan kasih sayangnya untuk diamati dan dituruti dalam kehidupan yang berlangsung.

    Demikian juga kesedihan yang dialami oleh Khalifah Harun, menyentuh hati saya sehingga menerbitkan air mata terharu mengenangkan anak yang tidak pernah dilihat dan digendungnya dengan kasih sayang seorang ayah.

    Lebih mengkagumkan, Abdullah al-Faraj menerima ganjaran yang besar hanya kerana memakam dan merawat anak khalifat yang tidak diketahuinya. Demikianlah Allah membalas kebaikan manusia tanpa diketahuinya.

    Terima kasih Zohra kerana kongsian ilmu yang bermanfaat ini.
    Saya sangat menyenangi bacaan-bacaan seperti ini sebagai hidangan rohani.
    Semoga Allah memberkati Zohra dan keluarga di sana.

    Salam mesra selalu dari Sarikei, Sarawak.😀

    • Mualaikum salam wr wb, teman yang jauh.

      Alhamdulillah, yang menjadi iktibar untuk saya dalam kisah ini ialah pesanan anak kepada bapanya Sulta Harun Ar-Rasyid – ‘Jangan Mabok Dunia’.
      Walaupun dia seorang anak raja, ia tidak memiliki apa-apa sedangkan ia boleh kembali kepada bapanya untuk mendapat kemewahan dunia. Dia bekerja dengan tulang empat keratnya sendiri dan upah yang diambilnya pun hanya untuk melepaskan keperluannya sahaja. Ini menunjukkan bahawa dia seorang yang zuhud.
      Begitu juga dengan Abdullah al-Faraj, sungguh mulia akhlaknya seperti yang Farimah katakan sanggup berbakti kepada mereka walau dia hanya seorang tukang rumah.
      Walaupun tidak dinyatakan di sini, pada pendapat saya, Abdullah al-Faraj tidak menerima hadiah yang diberikan Sultan kepadanya berdasarkan penutup certia, dia pulang dan tidak pernah datang lagi ke istana. Pada pandangan saya, pengajaran dari kehidupan anak sultan dan pesanan beliau lebih bermakna dari hadiah yang diberikan untuknya.
      Seronok benar cerita-cerita sebegini untuk dihayati, kadangkala saya bertanya di dalam hati ‘mampukah aku mengikut jejaknya?’
      Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s