Nazubillah min zalik – نعوذ بالله من ذلك

Kisah -1
Hati-hati terhadap riya’

Pada suatu hari di waktu sahur, seorang  ‘abid  membaca qur’an, surat Thaha. Ia membaca al-qur’an itu di dalam biliknya yang bersebelahan dengan jalan. Selesai membaca, dia berasa amat mengantuk, lalu tertidur.dalam tidurnya, dia bermimpi melihat seorang lelaki turun dari langit membawa al-qu’an.

Lelaki itu mendatangi ‘abid tersebut dan segera membuka al-qur’an di depannya. Lelaki tersebut memperlihatkan halaman demi halaman dalam surat tersebut, si ‘abid melihat adanya sepuluh kebajikan sebagai tanda diberikan pahala untuknya. Namun ternyata ada satu kalimat dalam surat tersebut  yang cacatan pahalanya dipadamkan.

Lalu si ‘abid bertanya, “Demi Allah, sesungguhnya aku telah baca seluruh surat ini, tanpa meninggalkan satu surat pun. Tetapi, mengapa cacatan pahala untuk kalimat ini dipadamkan?”

“Memang benar kata-katamu itu. Engkau memang tidak meninggalkan satu kalimat pun dalam bacaan ini. Dan, di setiap kalimat itu telah kami cataatkan pahalanya. Tetapi, ketika kami sedang mencatatkan pahalamu, tiba-tiba kami mendengar suara menyeru dari arah ‘Arasy, ‘ Padamkankan cacatan itu dan gugurkan pahala untuk kalimah itu.’ Oleh kerana itu, kami segera memadamkannya.”

Si ‘abid menangis mendengarnya dan bertanya, “Kenapa hal ini terjadi?”

“Penyebabnya adalah engkau sendiri. Ketika engkau sedang membaca surat tersebut, seorang hamba Allah melewati  jalan di hadapan rumahmu. Engkau sadar akan hal itu, lalu engkau meninggikan suara bacaanmu agar didengar oleh orang itu. Kalimat yang tiada cacatan pahala itulah yang telah engkau baca dengan suara tinggi.

Si ‘abid kemudian terjaga dari tidurnya, “Astaghfirullahala’zim …sungguh licin virus riya’ menyusup masuk ke dalam hatiku dan sungguh besar kecelakaannya. Dalam sekelip mata saja ibadahku dimusnahkannya.”

Memang benarlah kata para ulama’ yang menyebut bahawa penyakit riya’ atau ujub ternyata boleh membinasakan amal ibadah seseorang selama tujuh puluh tahun.

**************************************************************

Kisah-2
Mereka yang pertama mendapatkan siksa

Rasulullah saw bercerita, “Pada hari qiamat, Allah akan menghukum semua makhluk dan semua makhluk tersebut akan bertekuk lutut. Pada hari itu, orang yang pertama akan dipanggil ialah orang yang mengerti al-qur’an, kedua orang yang mati fisabilillah  dan ketiga orang yang kaya.

“Allah akan bertanya kepada orang yang mengerti al-qur’an, ‘Bukankah Aku telah mengajar kepadamu apa yang aku turunkan kepada utusan-Ku?’
“Orang itu menjawab, ‘Benar ya Tuhanku. Aku telah mempelajarinya di waktu malam dan mengerjakannya di waktu siang.’
“Allah berfirman, ‘Dusta! Kamu hanya mahu digelar sebagai qari dan qariah.’

“Lalu datang orang yang kedua (mati fisabilillah), dan Allah bertanya. ‘Kenapa kamu terbunuh?’
“Jawab orang iru. ‘Aku telah berperang untuk menegakkan agama-Mu.’
“Allah berfirman, ‘Dusta! Kamu hanya ingin disebut pahlawan yang gagah berani dan kamu telah mendapat gelaran tersebut. Malaikat juga berkata demikian.’

“Kemudian datang orang ketiga (orng kaya) dan ditanya oleh Allah swt, ‘Apa yang kamu perbuat terhadap harta yang Aku berikan kepadamu?’
“Orang itu menjawab, ‘Aku gunakan untuk membantu kaum keluargaku dan juga untuk bersedekah.’
“Lantas Allah berkata, ‘Dusta! Kamu hanya ingin disebut dermawan dan kamu telah dikenal dengan sebutan begitu. Malaikat juga berkata demikian.’

“Rasulullah saw menerangkan bahawa ketiga-tiga inilah golongan peretama yang akan bibakar dalam api neraka.”

Kumpulan cerita dan teladan. 
 Kitab -  Dinikahkan Dengan Bidadari dari Imam Musbikin

Walaupun tanpa nas shahih yang dijadikan bahan rujukan dari kedua-dua kisah ini, ternyata ia sungguh membuka mata kita buat pedoman dan mesti dijadikan iktibar. Kerana kebanyakannya atau lumrahnya makhluk tuhan (jenis orang), segala perbuatan yang mereka amalkan selalunya ingin mendapat perhatian umum dan minta namanya disanjung, bertujuan mengenalkan kepada semua bahawa siapa mereka ini – ulama’, dermawan, pahlawan, guru dan lain-lain yang canggih-canggih di mata masyarakat.

Padahal apa yang mereka lakukan semua itu adalah kebaikan demi kabaikan yang sangat digalakkan sebagai umat Islam. Cuma di dalam hati mereka mempunyai satu persaan yang amat halus dan tidak dapat dihidu oleh orang lain. Tetapi tidak kepada DIA, YANG MAHA MENGETAHUI. Sehingga Rasulullah saw sendiri berasa lebih khuatir akan perkara ini menimpa umatnya.

Sesuai dengan ayat quraan dalam Surat Annisa,  4:142

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.”

Ayat quraan surah: Surat Az-Zalzalah, 99:6-8

Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) – untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka.
Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

Hadith Rasulullah saw,

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah keluar bersama kami, sementara kami sedang berbincang-bincang tentang dahsyatnya fitnah Al-Masih Ad-Dajjal. Maka beliau bersabda, “Maukah aku beritahukan kepada kalian tentang sesuatu yang lebih aku khawatirkan menimpa diri kalian daripada Al-Masih Ad-Dajjal?” Kami menjawab, “Tentu.” Beliau bersabda, “Syirik yang tersembunyi, yaitu seseorang mengerjakan shalat lalu dia membaguskan shalatnya karena ada seseorang yang memperhatikannya.” (HR. Ibnu Majah)

About bintangzohra

I am who I am and I do what I have to do. My worship, my sacrifice, my living, my dying are for HIM

Posted on May 31, 2012, in Excerpt/Petikan, Sejarah/History and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink. 8 Comments.

  1. Assalaamu’alaikum wr.wb, Zohra..

    Alhamdulillah, kembali menyapa Zohra. Hari ini, saya jadikan sebagai hari berkunjung kepada teman blogger setelah sekian lama tidak aktif ngeblog disebabkan kesibukan yang melanda. Mudahan banyak manfaat ilmu saya perolehi dengan membaca dan menelaah setiap tulisan yang dipaparkan.

    Subhanallah, kunjungan ke blog Zohra banyak memberi inspirasi dan teladan yang mengesankan hati dan jiwa untuk menjadi hamba Allah yang bersyukur dengan segala nikmat yang diberi.

    Membaca tentang riyak di atas, mudahan kita tidak terjebak dalam kancah yang demikian saat kita berharap apa yang kita buat adalah kerana Allah taala dan dapat memberi panduan juga pengajaran kepada orang ramai. masya Allah, hanya dengan sedikit sahaja sentuhan riyak, amalan kita terhapus dengan begitu banyak sekali. Ampunilah hamba-MU ya Allah.

    Begitu juga dengan tiga golongan yang awal dibakar di neraka, memberi kesan mendalam mengharap kita tidak termasuk dalam golongan demikian. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Pengasih kepada kekurangan hamba-NYA.

    Mudahan konsgian yang ditulis dalam setiap posting Zohra diganjari Allah dengan pahala yang melimpah. demikianlah Allah menggerakkan hati kita untuk saling berpesan dan mengingati akan kesilapan yang belum, akan dan telah terjadi.

    Salam hormat dan mesra selalu buat sahabat baikku, Zohra.😀

    • Mualaikum salam wr wb,
      terima kasih, terima kasih, terima kasih….untuk ketiga-tiga komen Fatimah di sini dan sudi meluangkan masa hanya untuk membaca blog saya yang memang banyak cacat celanya dari segi tulisan saya.

      Sungguh dasyat riya’ ini, perasaan yang tidak dapat dihidu oleh sesiapa. Segala perbuatan baik di mata masyarakat tetapi sayangnya terselit niat yang hanya ingin diperlihatkan kepada mereka,

      ‘akulah yang begini, akulah yang begitu’

      .
      Allah SWT menganggapnya orang-orang munafik yang menipuNYA dan Rasulullah sendiri berasa khuatir sifat ini akan menimpa umatnya.

      Memang sukar untuk mengawal perasaan ini, semoga Allah Ta’alah pelihara kita dan sentiasa mendapat petunjuk daripadaNYA.

      Salam mesra, salam hormat, salam sayang dari teman yang jauh di mata.

  2. adakah Puan dari keturunan Rasulullah ?

  3. Asalamo alikom Wa Rahmat allah wa wa barakato ,
    I am really very happy when I see a brother or a sister from any place in the world how its nice , I like your blog .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s